Pernah Gagal jadi Ilustrator, Artist ini Sekarang Layak jadi Panutan!

Alumnus Carrot Academy tahun 2011 ini pernah merasakan kekecewaan saat belajar ilustrasi dan merasa gagal. Namun apa yang sekarang dilakukannya ternyata bisa menginspirasi artist-artist muda yang ingin mengejar passionnya dan menghadapi banyak tantangan. Simak yok kisah dan pengalamannya!

Meet the Artist.
Nama say Ian Wismoyo. Kerjaan saya Type Designer, kalo gampangnya “tukang bikin font”. Jadi kemarin saya tuh diutus mas Adi untuk ngajarin tentang lettering dan kaligrafi. Awalnya tuh saya mikir kan lettering sama kaligrafi jauh dari ilustrasi gitu. Ternyata mas Adi pengen ngarahin siswanya buat menguasai main kuas itu gimana, tebel tipis kuas – brush pressure itu. Jadi bisa untuk dipakai di ilustrasi juga pada akhirnya.
Ya udah. Menurut saya, kalau mau belajar main kuas tebal tipis gitu memang paling enak belajarnya diarahin di kaligrafi itu.
Karena mas Adi sendiri bilang walaupun nggak terlalu spesifik tentang kaligrafi yang penting seenggaknya ada media untuk belajar main tebal tipisnya kuas tadi. Memang paling gampang ya di kaligrafi. Soalnya semua serba teknis gitu. Ada naik turun, kalo naik tipis dan kalo tebal harus turun. Akan lebih mudah belajarnya dan lebih detail ketika diarahkan ke kaligrafi meskipun cuma dasar aja.

IMG_9075

Awal perjalanan menjadi Type Designer.
Jadi awalnya tuh saya kan sempet kurang lebih 4 tahun menjadi ilustrator dan saya juga sempat menekuni pendidikan di Carrot Academy juga, tapi waktu itu sempat ngerasa di satu titik kok kayaknya nggak bisa menikmati. Trus ngerasa skillnya gitu-gitu aja dan jujur memang waktu itu saya tidak berencana untuk mengembangkan diri iyu untuk bikin sesautu yang bener-bener baru dan memulai semuanya dari awal lagi. Ttiba-tiba saya dikenalin sama teman ya tentang tipogradfi ini, tapi lebih sepesifiknya waktu itu tentang bikin font. Nha bikin font, akhirnya saya coba belajar. Waktu itu sok-sokan langsung belajar softwarenya gitu. Ternyata kok susah gitu. maksudnya bikin huruf itu nggak sesimpel itu ternyata. Akhirnya saya coba tarik mundur lagi belajar ilmu dasar-dasanya si huruf ini gimana sih gitu ya. Yaitu larinya ke basic lettering dan kaligrafi tentang cara membuat huruf. Belajar bagaimana logo adalah dari digambar dan ditulis. Sampai kok ngerasa, kayaknya makin sulit tuh makin menikmati gitu lho makin penasaran. Akhirnya ya lama kelamaan dikatakan bisa dalam tanda kutip bisa bikin font.
Dari situ akhirnya improve-improve. Salah satu hal mengapa saya juga pilih tipografi diarahin sebagai jualan font adalah karena saya suka dengan metode bisnisnya. Karena sifatnya kan investasi produk digital ya, kalau kita bikin satu produk digital itu kan download berkali-kali. Produknya nggak akan habis bahkan kalau kita bikin lagi justru akan makin banyak produknya. Trus saya juga makin banyak waktu bisa eksplore yang lain lagi. Bahkan ketika font-font saya itu sudah mulai menghasilkan, pernah beberapa bulan itu nggak ngapa-ngapain – maksudnya nggak bikin font sama sekali – tetep dapat duit perbulannya gitu.

IMG_9075

Prospek Industri Lettering.
Kalau industri lettering, sebenernya lettering itu ilmu dasarnya, tapi dari situ kita bisa ke mana-mana tergantung artistnya mau cari duit pake lettering itu ke mana gitu. Soalnya larinya bisa ke logo custom logo yang nggak pake font – nggak diketik yang bener-bener digambar kayak gitu. Juga bisa jualan produk-produk jadi kayak artprint atau kaos segala macem gitu. Trus ada yang job-joban kayak mural di tembok-tembok kafe juga. Bisa jadi tergantung artistnya mau ke mana lapangan kerjanya dan jalur duitnya sangat banyak sebenernya. Luas banget dari cuma satu dasar ilmu lettering itu salah satunya ya saya memilih buat basic lettering ini dijadiin buat jualan font …ilmu dasarnya kan sama huruf-huruf juga.

IMG_9270

Pengalaman belajar di Carrot Academy.
Kebetulan saya tuh siswa alumni tahun 2011 di Carrot yang nggak jadi lulus karena susah udah nyerah ilustrasi waktu itu. Kalau kesan-kesannya dari dulu Carrot peminatnya makin banyak – kelasnya makin banyak, makin gede-gede. Dulunya ruangannya cuma dua kelas di perumahan sekarang tambah gede sampai di ruko di pinggir jalan. Kelasnya banyak mana programnya juga kurikulumnya makin serius gitu makin spesifik lagi makin bisa dibuat pegangan buat siapa tau yang mau buka karir di bidang ilustrasi sebagai ilustrator setelah keluar dari sini ke depannya makin menjanjikan. Semoga ke depannya makin maju.

IMG_9272

Tips buat mereka yang sedang belajar ilustrasi.
Belajar menggambar sebenarnya selain memikirkan tekniknya lebih ke tujuan awalnya nggambar. Sama coba sambungin sama apa yang dirasain gitu. Jadikan gambar itu sebagai media buat menuangkan perasaan gitu, karena menurut saya punya skill di bidang seni itu kayak kita punya bahasa sendiri gitu. Kita punya bahasa yang ngga bisa diikuti sama orang dan biarkan bahasa itu tetep murni dan tetep datang dari hati. Jadi ketika berkarya nggambar itu bener-bener ingin menuangkan apa yang dirasa jadi bukan memikirkan jelek bagusnya dulu tapi yang penting persaaan bisa tertuang dengan baik dan pesan bisa tersampaikan ke orang yang loe mau. Itu dampaknya lebih kuat sih. Jadi nanti antara yang suka karya loe atau yang elo sampaikan ke orang itu efeknya akan makin kuat atau deket antara si penikmat karya dan pembuat karya itu akan lebih deket.

IMG_9345

Leave a Reply